google-site-verification: google4ea25410b2d7324e.html PISA (Programme For International Student Assessment) - GURU SUMEDANG
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

PISA (Programme For International Student Assessment)

Apa itu PISA ( Programme For International Student Assessment)?

PISA ( Programme for international student Assesment ) adalah survei tiga tahunan terhadap siswa berusia 15 tahun di seluruh dunia yang menilai sejauh mana mereka telah memperoleh kunci pengetahuan dan keterampilan yang penting untuk partisipasi penuh dalam kehidupan sosial dan ekonomi.


PISA ( Programme for international student Assesment )
 adalah survei tiga tahunan terhadap siswa berusia 15 tahun di seluruh dunia yang menilai sejauh mana mereka telah memperoleh kunci pengetahuan dan keterampilan yang penting untuk partisipasi penuh dalam kehidupan sosial dan ekonomi. 

PISA ( Programme for international student Assesment ) adalah survei tiga tahunan terhadap siswa berusia 15 tahun di seluruh dunia yang menilai sejauh mana mereka telah memperoleh kunci pengetahuan dan keterampilan yang penting untuk partisipasi penuh dalam kehidupan sosial dan ekonomi.

Penilaian PISA ( Programme for international student Assesment ) tidak hanya memastikan apakah siswa menjelang akhir wajib belajar mereka dapat mereproduksi apa yang telah mereka pelajari; mereka juga memeriksa seberapa baik siswa dapat mengekstrapolasi dari apa yang telah mereka pelajari dan menerapkan pengetahuan mereka dalam berbagai situasi baru, baik di dalam maupun di luar sekolah.

PISA (Programme For International Student Assessment) ini diluncurkan oleh OECD pada tahun 1997 dengan tujuan menilai kemahiran siswa usia 15 tahun dalam bidang membaca, matematika, dan sains, serta mengukur keterampilan mereka dalam menerapkan apa yang telah mereka pelajari di sekolah dalam kehidupan nyata. 

PISA (Programme For International Student Assessment) dilaksanakan setiap tiga tahun sekali, dengan putaran pertama pada tahun 2000, dan putaran selanjutnya pada 2003, 2006, 2009, 2012, 2015 dan 2018; sementara putaran 2021 sedang dalam proses penyiapan. 

Indonesia telah ikut serta dalam penilaian PISA untuk pertama kali pada tahun 2000. Tren nilai PISA Indonesia menunjukkan peningkatan sejak PISA 2000 hingga 2018, dengan peningkatan tipis pada bidang membaca dan sains, dan peningkatan lebih tajam di bidang matematika.

PISA (Programme For International Student Assessment)  merupakan  program  berkelanjutan  yang  dapat  memberikan  pandangan  bermanfaat  bagi  pembuatan  kebijakan  pendidikan  dan  penerapannya,  serta  membantu  pemantauan  tren penguasaan keterampilan dan pengetahuan di berbagai negara dan dalam berbagai sub-kelompok demografi di negara masing-masing. 

Melalui hasil tes PISA (Programme For International Student Assessment), para pembuat kebijakan dapat mengukur keterampilan dan pengetahuan siswa di negara mereka dalam perbandingannya dengan siswa di negara-negara lain; menetapkan target kebijakan dengan sasaran terukur yang telah dicapai di sistem pendidikan lain; dan belajar dari kebijakan-kebijakan  dan  praktik-praktik  negara  lain  yang  telah  menunjukkan  hasil  baik.  

Patokan internasional semacam ini kian relevan karena tiap negara telah menandatangani Agenda Pendidikan dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals, SDGs) yang disahkan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 2015, yaitu memastikan setiap anak dan orang muda menguasai sekurang-kurangnya tingkat kemahiran dasar dalam membaca dan matematika.

Peringkat Sains Indonesia di PISA tahun 2018
https://data.oecd.org/

Indonesia telah ikut serta dalam penilaian PISA untuk pertama kali pada tahun 2000. Tren nilai PISA Indonesia menunjukkan peningkatan sejak PISA 2000 hingga 2018, dengan peningkatan tipis pada bidang membaca dan sains, dan peningkatan lebih tajam di bidang matematika. 

Meski tren sepanjang periode naik, pada PISA 2018, skor Indonesia relatif turun di semua bidang. Penurunan paling tajam terjadi di bidang membaca.


APA YANG UNIK TENTANG PISA?

PISA unik karena:
  • orientasi kebijakan, yang menghubungkan data hasil belajar siswa dengan data tentang latar belakang dan sikap siswa terhadap pembelajaran, dan dengan faktor-faktor kunci yang membentuk pembelajaran mereka, di dalam dan di luar sekolah; dengan demikian, PISA dapat menyoroti perbedaan dalam kinerja dan mengidentifikasi karakteristik siswa, sekolah dan sistem pendidikan yang berkinerja baik
  • konsep inovatifkeaksaraan”, yang mengacu pada kapasitas siswa untuk menerapkan pengetahuan dan keterampilan mereka di bidang-bidang utama, dan untuk menganalisis, menalar, dan berkomunikasi secara efektif saat mereka mengidentifikasi, menafsirkan, dan memecahkan masalah dalam berbagai situasi
  • relevansi dengan pembelajaran sepanjang hayat, karena PISA meminta siswa untuk melaporkan motivasi mereka untuk belajar, keyakinan mereka tentang diri mereka sendiri, dan strategi belajar mereka
  • keteraturan, yang memungkinkan negara untuk memantau kemajuan mereka dalam memenuhi tujuan pembelajaran utama
  • cakupan yang luas, yang, dalam PISA 2018, mencakup 37 negara OECD dan 42 negara mitra dan ekonomi. 

APA YANG DIUKUR TES ?

Di setiap putaran PISA, satu subjek diuji secara rinci, menghabiskan hampir setengah dari total waktu pengujian. 

Pokok bahasan di tahun 2018 adalah membaca, seperti pada tahun 2000 dan 2009. Matematika merupakan mata pelajaran utama pada tahun 2003 dan 2012, sedangkan IPA menjadi mata pelajaran utama di 2006 dan 2015. Dengan jadwal yang berselang-seling ini, disajikan analisis pencapaian secara menyeluruh di masing-masing dari tiga mata pelajaran inti setiap sembilan tahun; analisis tren ditawarkan setiap tiga tahun.

PISA 2018 Assessment and Analytical Framework (OECD, 2019) menyajikan definisi dan deskripsi lebih rinci tentang  mata pelajaran yang dinilai dalam PISA 2018:
  • Literasi membaca didefinisikan sebagai kapasitas siswa untuk memahami, menggunakan, mengevaluasi, merenungkan, dan terlibat dengan teks untuk mencapai tujuan, mengembangkan pengetahuan dan potensi diri, serta berpartisipasi dalam masyarakat.
  • Literasi matematika didefinisikan sebagai kapasitas siswa untuk merumuskan, menggunakan dan menafsirkan matematika dalam berbagai konteks. Ini termasuk penalaran matematis dan menggunakan konsep matematika, prosedur, fakta dan alat untuk menggambarkan, menjelaskan dan memprediksi fenomena.
  • Literasi sains didefinisikan sebagai kemampuan untuk terlibat dengan isu-isu yang berhubungan dengan sains, dan dengan ide-ide sains, sebagai reflektif warga negara.  Orang yang melek sains bersedia terlibat dalam wacana beralasan tentang sains dan teknologi, yang membutuhkan: kompetensi untuk menjelaskan fenomena secara ilmiah, mengevaluasi dan merancang penyelidikan ilmiah, dan menafsirkan data dan bukti secara ilmiah.
lebih lengkap tentang PISA silahkan kunjungi webnya DISINI
Panggil saja ADH
Panggil saja ADH "Hebatnya seorang guru karena mendidik, dan rekreasi paling indah adalah mengajar" (KH Maimoen Zubair)

Post a Comment for "PISA (Programme For International Student Assessment)"

Video dan atau Gambar di situs www.gurusumedang.com kadang berasal dari sumber media lainnya, HAK CIPTA sepenuhnya dipegang media tersebut.

+Discount tambahan : 33333

Cloud Hosting Indonesia