Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Capaian Pembelajaran Bahasa Jerman SMA/MA/Program Paket C

Capaian Pembelajaran Bahasa Jerman SMA/MA/Program Paket C | Secara global bahasa Jerman banyak digunakan di bidang pendidikan, pekerjaan, ilmu pengetahuan dan teknologi, pariwisata, seni, dan budaya. Bahasa Jerman merupakan bahasa terpenting kedua untuk bidang ilmu pengetahuan.

Capaian Pembelajaran Bahasa Jerman SMA/MA/Program Paket C | Secara global bahasa Jerman banyak digunakan di bidang pendidikan, pekerjaan, ilmu pengetahuan dan teknologi, pariwisata, seni, dan budaya. Bahasa Jerman merupakan bahasa terpenting kedua untuk bidang ilmu pengetahuan.

Capaian Pembelajaran Bahasa Jerman SMA/MA/Program Paket C

    A. Rasional Mata Pelajaran Bahasa Jerman SMA/MA/Program Paket C

    Bahasa Jerman merupakan salah satu mata pelajaran bahasa asing yang ditawarkan di sekolah pada jenjang menengah atas (SMA/SMK/MA). Pembelajaran bahasa Jerman difokuskan bukan hanya pada penguasaan keterampilan berbahasa, melainkan juga diarahkan pada pengembangan wawasan, karakter, dan kepribadian peserta didik.

    Bahasa Jerman tidak hanya digunakan sebagai bahasa resmi di negara Jerman. Hampir 130 juta orang di Jerman, Austria, Swiss, Luxemburg, Belgia, Liechtenstein, dan Südtirol (Italia) memakai bahasa Jerman sebagai bahasa ibu atau sebagai bahasa kedua yang digunakan secara rutin. 

    Penggunaan bahasa Jerman juga meningkat di negara-negara kuat baru, seperti Tiongkok, India, dan Brasil, seperti halnya juga di kawasan Asia. Sebagai bahasa asing, bahasa Jerman dipelajari oleh puluhan juta orang, baik di Asia maupun di Afrika. (Sumber: https://www.tatsachen-über-deutschland.de). 

    Hasil survei terakhir yang dilakukan oleh Deutsche Welle, Goethe Institut, dan DAAD di Berlin setiap lima tahun "German as a foreign language worldwide" (Jerman sebagai bahasa asing di seluruh dunia) menunjukkan ada 15,4 juta orang yang belajar bahasa Jerman. Tahun 2000 jumlahnya meningkat, yaitu 20,1 juta orang. Harus dicatat juga, survei tidak mengikutsertakan mereka yang belajar sendiri. (Sumber: https://www.dw.com tanggal 06.06.2020)

    Secara global bahasa Jerman banyak digunakan di bidang pendidikan, pekerjaan, ilmu pengetahuan dan teknologi, pariwisata, seni, dan budaya. Bahasa Jerman merupakan bahasa terpenting kedua untuk bidang ilmu pengetahuan. 

    Negara Jerman menduduki tempat ketiga di dunia dalam pemberian beasiswa riset/penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan bagi negara-negara luar termasuk Indonesia. Jerman juga menyediakan banyak beasiswa untuk kuliah di Jerman.

    Selain itu, peluang untuk dapat berkunjung ke Jerman dalam rangka mempelajari bahasa dan budaya Jerman juga terbuka bagi siswa sekolah menengah atas dan mahasiswa melalui pemberian beasiswa di bidang pertukaran siswa dan mahasiswa. 

    Bagi warga asing usia muda terdapat visa khusus yang memungkinkan bekerja sambil berlibur, sedangkan untuk profesi tertentu terdapat kemudahan untuk memperoleh izin kerja. 

    Saat ini negara Jerman juga membuka peluang bagi warga asing usia muda untuk mengikuti pendidikan vokasi (Ausbildung) dan dapat langsung bekerja di Jerman atau kembali ke negara asal untuk bekerja dengan kompetensi di bidangnya, seperti bidang pariwisata dan perhotelan, gastronomi, perkantoran, teknik informatika, serta bidang kesehatan.

    Jerman menjadi salah satu pasar utama pariwisata Indonesia di kawasan Eropa. Wisatawan asal Jerman saat ini berada di peringkat ketiga untuk wilayah Eropa setelah Inggris dan Prancis. Meski secara umum angka turis global mengalami penurunan, namun jumlah wisatawan Jerman ke Indonesia meningkat. 

    Rata-rata wisatawan mancanegara (wisman) asal Jerman yang berkunjung ke Indonesia menghabiskan waktu selama dua minggu dengan pengeluaran berkisar US$ 2 ribu – US$ 2.500. (Internationale Tourism Bourse - ITB Berlin 2019 6 Maret 2019). Selain itu, Jerman juga banyak melahirkan sastrawan dan seniman dengan karya besarnya. 

    Beberapa yang sangat dikenal adalah J.W. von Goethe, Friedrich Schiller, Günther Grass, Heinrich Heine, dan Ludwig van Beethoven. Di Indonesia, beberapa perusahaan Jerman juga memberikan kontribusi bagi roda perekonomian Indonesia. Bahasa Jerman membuka peluang bagi siswa untuk membekali masa depannya dalam meraih peluang-peluang di semua bidang. 

    Peluang untuk meraih kesempatan di semua bidang di Jerman dan penyiapan peserta didik agar menjadi pribadi yang siap dengan perubahan secara global merupakan dasar pengembangan pembelajaran bahasa Jerman.

    Pengembangan program pembelajaran bahasa Jerman perlu mempertimbangkan kebijakan yang berlaku di negara-negara penutur bahasa Jerman. Bertitik tolak dari dasar pengembangan tersebut, maka pembelajaran bahasa Jerman merujuk pada standar yang berlaku sebagai “paspor bahasa”, yaitu Standar Gemeinsame Europӓische Referenzrahmen fϋr Sprachen (GER) (eng. Common European Framework of Reference for Languages (CEFR)). 

    Bahasa Jerman memberikan kesempatan bagi peserta didik untuk membuka wawasan yang berkaitan dengan diri sendiri, hubungan sosial, dan kebudayaan. Mempelajari bahasa Jerman memberikan peserta didik kemampuan untuk mendapatkan akses ke dunia luar, memahami cara berpikir yang berbeda, dan meningkatkan kemampuan berpikir kritis.

    Bahasa Jerman mendorong peserta didik menggunakan kemampuan kognitif dan kemampuan linguistik melalui aktivitas mengamati, menganalisis, menginterpretasi, mengelaborasi, menerapkan pengetahuan budaya, memecahkan masalah tentang topik yang dibicarakan, menyimpulkan, dan mempresentasikan topik secara lisan dan tulis. 

    Dengan memahami budaya lain dan interaksinya dengan budaya Indonesia, peserta didik mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang budaya Indonesia, memperkuat identitas dirinya sebagai manusia Indonesia, dan dapat menghargai perbedaan. 

    Bahasa Jerman membantu peserta didik memiliki wawasan kebinekaan global dalam rangka menyiapkan diri sebagai warga global (globalcitizenship). 
    Standar GER menetapkan estimasi jumlah jam pelajaran untuk mencapai kemampuan berbahasa Jerman pada tingkat tertentu. 

    Tabel di bawah ini menyajikan jumlah jam pelajaran dan tingkat kemampuan berbahasa Jerman. (Sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/Common European Framework of Reference for Languages)

    Selama kelas XI dan XII peserta didik belajar bahasa Jerman dengan alokasi waktu minimal lima (5) jam pelajaran per minggu. Apabila dihitung total alokasi waktu untuk belajar bahasa Jerman selama dua (2) tahun atau empat (4) semester, peserta didik dapat mencapai kemampuan berbahasa Jerman setara tingkat A2.

    Berdasarkan data dan fakta tentang peluang, tujuan, kebermaknaan penguasaan bahasa Jerman, dan total alokasi waktu belajar yang tersedia, maka capaian pembelajaran bahasa Jerman mengacu pada standar GER tingkat A2. Oleh sebab itu, pembelajaran bahasa Jerman menetapkan pencapaian minimal setara tingkat A2 standar GER bagi peserta didik yang belajar bahasa Jerman.

    B. Tujuan Belajar Mata Pelajaran Bahasa Jerman SMA/MA/Program Paket C

    Mata pelajaran bahasa Jerman bertujuan untuk memastikan peserta
    didik mampu:
    1. mengembangkan kemampuan berkomunikasi dalam bahasa Jerman tulis dan lisan dalam konteks kehidupan sehari-hari dan lingkungan sekitar peserta didik setara dengan tingkat A2 standar Gemeinsame Europӓische Referenzrahmen fϋr Sprachen (GER);
    2. mengembangkan pemahaman lintas budaya untuk memahami dan menghargai budaya yang berbeda dan meningkatkan pemahaman terhadap budaya sendiri;
    3. mengembangkan kepercayaan diri untuk berekspresi sebagai individu yang religius, mandiri, berkepribadian, dan bertanggung jawab dalam rangka mempersiapkan diri menjadi warga global (global citizenship);
    4. mengembangkan kemampuan berpikir kritis dan kreatif;
    5. mengembangkan kemampuan literasi melalui pengembangan strategi membaca berbagai jenis teks sederhana berbahasa Jerman;
    6. mengembangkan karakter peserta didik sehingga menjadi individu yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan YME, memiliki semangat gotong royong, kreativitas, serta kemandirian.

    C. Karakteristik Mata Pelajaran Bahasa Jerman SMA/MA/Program Paket C

    Pembelajaran bahasa Jerman mencakup keterampilan berbahasa reseptif (menyimak dan membaca) dan produktif (berbicara dan menulis). Pembelajaran keempat keterampilan berbahasa disajikan secara terintegrasi. 

    Keterampilan reseptif terdiri atas subketerampilan penguasaan Wortschatz (kosakata) dan Grammatik (kaidah tata bahasa), yang dilengkapi dengan subketerampilan membedakan secara auditif untuk keterampilan menyimak (Hören) dan subketerampilan membedakan secara ortografis untuk keterampilan membaca (Lesen).

    Keterampilan produktif terdiri atas subketerampilan penguasaan dan penerapan Wortschatz (kosakata) dan Grammatik (kaidah tata bahasa) yang dilengkapi dengan subketerampilan membedakan dan menggunakan tanda-tanda auditif untuk keterampilan berbicara (Sprechen) dan sub keterampilan membedakan dan menggunakan tanda-tanda ortografis untuk keterampilan menulis (Schreiben).

    Pembelajaran unsur kebahasaan dilakukan secara terintegrasi dalam empat keterampilan berbahasa. Keempat keterampilan tersebut dilatihkan dan digunakan dalam konteks komunikasi sehingga harus disajikan secara kontekstual sesuai konteks budaya yang tepat.
    1. Bahasa Jerman memiliki karakteristik yang membedakannya dengan bahasa lainnya. Beberapa ciri khusus bahasa Jerman misalnya yang terkait dengan unsur kebahasaan adalah sebagai berikut.
      1. Unsur Kosakata (Wortschatz)
      2. Kelas Kata yang Mengalami Proses Fleksi
      3. Substantiv atau kata benda (Hauptwort) meliputi benda, makhluk hidup, dan hal hal abstrak. Proses fleksi kata benda yang berdasarkan kasus disebut deklinasi.
      • Contoh:
        • Haus – Hauses, Pferd – Pferden, dan sebagainya
    2. Artikel menemani kata benda. Bentuk sesuai dengan numerous (jumlah), genus, dan kasus. Contoh: der, die, das dan ein, eine, ein
    3. Kata ganti atau pronominal (Fürwort) dapat berdiri sendiri atau menggantikan kata benda dan bentuknya sesuai dengan jumlah, genus, dan kasus. Kata ganti terdiri atas Personalpronomen, Possessivpronomen, Reflexivpronomen, Demonstrativpronomen, Relativpronomen, Interrogativpronomen, dan Indefinitpronomen.
      • Contoh:
        • er, sein, sich, dieser, der, wer?, manch, seine Tochter, dieses Kindes.
    4. Kata sifat atau Adjektiv (Eigenschaftswort) menyatakan sifat atau ciri suatu benda, orang, atau Sachverhalten. Apabila sebuah kata sifat terletak sebelum kata benda, kata tersebut mengikuti jumlah, genus, dan kasusnya. Apabila kata sifat tersebut menyatakan proses tingkatan, substantiva yang diacunya merupakan bagian dari perbandingan.
      • Contoh:
        • schön, europäisch, kompliziert. Das schöne Haus, die schönere Villa. Meine Dachwohnung ist am schönsten.
    5. Kata kerja atau verba (Tätigkeitswort) menyatakan kegiatan, keadaan, dan proses. Kelas kata ini menunjukkan waktu kejadian serta difleksi dan dikonjugasi berdasarkan subjek kalimat.
      • Contoh:
        • essen, geschehen, sein, haben, werden Ich schlafe, du schliefst, es wird schneien
    6. Kelas Kata yang Tidak Mengalami Proses Fleksi
    7. Adverb (Umstandswort) menggambarkan sesuatu yang berhubungan dengan waktu dan tempat suatu keadaan atau menggambarkan bagaimana sesuatu terjadi.
      • Contoh:
        • höchsten, täglich, sehr, gerne, damals, dort
        • Konjunktion (das Bindewort) berfungsi menghubungkan kata atau kalimat.
      • Contoh:
        • Max oder Nora hat den Kuchen gegessen und Waldi hat er auch geschmeckt.
    8. Partikel (das Füllwort) merupakan kata pendek yang digunakan untuk menekankan suatu pernyataan atau diarahkan pada makna tertentu.
      • Contoh:
        • ja, wohl, ziemlich
        • Das ist ziemlich viel Arbeit.
        • Präposition (das Verhältniswort) menyatakan hubungan yang menunjukkan ruang dan waktu. Preposisi ini menentukan kasus dari kata yang mengikutinya.
      • Contoh:
        • unter, bei, hinter, während,
        • auf dem Schrank, neben dem Sofa
        • Numeral (Zahlwort) menunjukkan jumlah.
      • Contoh:
        • eins, zwei, drei,
        • der erste Baum, der zweite Baum
        • Interjektion (kata seru)/(das Empfindungswort) adalah kata untuk mengungkapkan perasaan atau suasana hati secara spontan.
      • Contoh:
        • autsch, ah, au ja
    9. Pembentukan kata melalui morfem (Ableitung = kata turunan) dan gabungan kata (Komposita), contoh fahren - abfahren, schön – Schönheit, krank + das Haus = das Krankenhaus, schreiben + der Tisch = der Schreibtisch.
    10. Wortschatz disajikan dalam konteks, termasuk konteks budaya. Wortschatz aktif menjadi titik berat penyajian Wortschatz untuk memudahkan peserta didik memahami dan menggunakan kosakata.
    11. Unsur Gramatika (Grammatik)
    12. Dalam hal struktur kalimat, contoh ciri khas bahasa Jerman adalah terdapat perubahan bentuk kata kerja untuk setiap subjek kalimat; dalam kalimat berita kata kerja selalu menempati urutan kedua.
    13. Genus; bahasa Jerman mengenal tiga genus, yaitu Maskulin, Feminin, dan neutrum.
    14. Kasus; terdapat empat kasus dalam bahasa Jerman, yaitu Nominativ, Genitiv, Dativ, dan Akkusativ.
    15. Numerus (jumlah) yang terdiri atas Singular atau Plural.
    16. Bentuk personal, yaitu orang pertama, kedua, atau ketiga. Bentuk personal Singular meliputi ich, du, dan er/sie/es. Sementara bentuk personal Plural meliputi wir, ihr, dan sie. Perubahan bentuk kata karena "kasus“ Grammatik, misalnya kata ich (saya) sebagai subjek kalimat akan berubah bentuk menjadi mich (objek penderita), mir (objek penyerta).
    17. Tempus (waktu secara gramatikal), misalnya lampau, sekarang, dan akan datang.
    18. Genus verba, dalam hal ini bentuk aktif atau pasif.
    19. Grammatik disajikan secara induktif. Pengembangan kemandirian dan berpikir kritis peserta didik dilakukan dengan menemukan sendiri kaidah tata bahasa melalui pengamatan, analisis, dan penyimpulan.
    20. Unsur Phonetik (Aussprache und Intonation) Sistem Vokal Sistem vokal dalam bahasa Jerman relatif lebih banyak dibandingkan dengan bahasa Indonesia, misalnya, a, e, i, o, u, ä, ö, dan ü. Vokal dari suku kata yang diberi tekanan dibagi secara berpasang-pasangan, misalnya /a:/ dan /a/, /e:/ dan /ɛ/, /i:/ dan /ɪ/, /o:/ dan /ɔ/, /u:/ dan /ʊ/, /ɛ:/ dan /ɛ/, /ø:/ dan /œ/ seperti /y:/ dan /ʏ/.
      1. Vokal yang mirip di dalam bahasa Jerman sering ditemukan meskipun kedua vokal tersebut berbeda, seperti bunyi /ɛ:/ pada kata Käse dan kata lese diucapkan sama.
      2. Vokal yang diucapkan pendek (kurzer, offener vorderer bis hinterer ungerundeter Vokal) contohnya kamm, mann [a]
      3. Vokal yang diucapkan panjang (langer, halboffener vorderer ungerundeter vokal) contoh käse, lesen [ɛ:].
    21. Sistem Konsonan. Konsonan adalah produksi bunyi yang mengalami hambatan. Dalam bahasa Jerman, ini termasuk kelompok penghalang (Plosif, Frikatif, Affrikaten) dan kelompok Sonoranten (Liquide / Laterale, Nasale) serta semi-vokal atau semi-konsonan / j /.
    22. Dalam bahasa Jerman, konsonan biasanya berhubungan dengan huruf: B, C, D, F, G, H, J, K, L, M, N, P, Q, R, S, ß, T, V, W, X, Z.
    23. Unsur Ortografi (Orthographie) Contoh ciri khas penulisan kata dalam bahasa Jerman adalah bahwa kata benda selalu ditulis dengan huruf besar dan memiliki artikel, contoh das Buch (buku). Ortografi dan pengucapan dalam bahasa Jerman sangat berpengaruh. Jika penulisan salah, pengucapannya juga akan terpengaruh.
    24. Selain unsur kebahasaan di atas, pembelajaran bahasa Jerman juga menyiapkan peserta didik agar memiliki pemahaman lintas budaya. Unsur budaya menjadi bagian yang melekat pada bahasa sehingga disajikan secara terintegrasi ke dalam pembelajaran bahasa Jerman. Menurut Weimann dan Höst (1991;134-142) dalam pembelajaran bahasa Jerman juga dikenal pendekatan budaya Unsur budaya tidak hanya berupa data atau fakta tentang negara Jerman (faktische Landeskunde), tetapi juga melekat pada komunikasi bahasa Jerman (kommunikative Landeskunde). Peserta didik belajar menumbuhkan pemahaman lintas budaya (interkulturelle Landeskunde) sehingga mereka tidak hanya dapat memahami dan menghargai budaya yang berbeda, tetapi mereka juga dapat memahami budaya mereka sendiri dengan lebih baik.
    25. Pengembangan kemampuan berpikir kritis, mandiri, berkepribadian, dan bertanggung jawab peserta didik dilakukan dengan menyajikan desain pembelajaran bahasa Jerman yang menggunakan berbagai strategi, metode, dan teknik pembelajaran. Pembelajaran dilakukan dengan memberi ruang bagi peserta didik untuk menggali potensi dirinya dengan menyediakan aktivitas- aktivitas pembelajaran yang berpusat pada peserta didik. Aktivitas- aktivitas belajar dapat dilakukan di dalam atau di luar kelas, secara tatap muka atau jarak jauh. Pembelajaran bahasa Jerman memungkinkan peserta didik dapat belajar juga secara mandiri dengan memanfaatkan laman-laman pembelajaran bahasa Jerman.
    26. Pengembangan materi pembelajaran bahasa Jerman di sekolah mempertimbangkan aspek fleksibilitas karena beberapa hal. Misalnya faktor sarana prasarana, aksesibilitas sumber belajar, kemampuan peserta didik yang berbeda, dan sosiokultural di daerahnya. Guru dan peserta didik dapat memiliki ruang yang leluasa untuk mengembangkan pembelajaran bahasa Jerman sesuai dengan situasi, kondisi, dan sosiokultural di daerahnya. Topik atau materi dapat mengalami pengulangan pada jenjang kelas yang berbeda, namun yang membedakan pada setiap jenjang kelas adalah tingkat keluasan dan kedalaman materi.
    Elemen-elemen mata pelajaran Bahasa Jerman serta deskripsinya bisa ada cermati dibawah.

    D. Capaian Pembelajaran Bahasa Jerman SMA/MA/Program Paket C Setiap Fase

    Selengkapnya Capaian Pembelajaran Bahasa Jerman SMA/MA/Program Paket C
    Setiap Fase dibawah berikut ini :


    Atau silahkan unduh Capaian Pembelajaran Bahasa Jerman SMA/MA/Program Paket C dibawah ini :

    Sumber rujukan : Capaian Pembelajaran ini diambil dari lampiran 1-4 Surat keputusan Kepala BSKAP kemdikbud No 008/H/KR/2022
    Semoga Bermanfaat
    Panggil saja ADH
    Panggil saja ADH "Hebatnya seorang guru karena mendidik, dan rekreasi paling indah adalah mengajar" (KH Maimoen Zubair)

    Posting Komentar untuk "Capaian Pembelajaran Bahasa Jerman SMA/MA/Program Paket C"

    Guru Sumedang (GS) adalah praktisi Pendidikan yang berkomitmen untuk kemajuan dunia pendidikan. Artikel,Video dan atau Gambar di situs www.gurusumedang.com kadang bersumber dari media lainnya,GS akan berupaya menuliskan sumbernya, dan HAK CIPTA sepenuhnya dipegang media tersebut.