Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sembilan Tema Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila

Sembilan Tema Projek Penguatan Profil pelajar Pancasila dan Budaya Kerja | 
Kemendikbudristek menentukan tema untuk setiap projek Pengembangan penguatan Profil pelajar Pancasila yang diimplementasikan di satuan pendidikan.

Sebagaimana visi Pendidikan Indonesia :
“Mewujudkan Indonesia maju yang berdaulat, mandiri dan berkepribadian melalui terciptanya Pelajar Pancasila”
Dengan Profil Pelajar Pancasila adalah ;
“Pelajar Indonesia merupakan pelajar sepanjang hayat yang kompeten, berkarakter, dan berperilaku sesuai nilai-nilai Pancasila”
Sembilan Tema Projek Penguatan Profil pelajar Pancasila dan Budaya Kerja |  Kemendikbudristek menentukan tema untuk setiap projek Pengembangan penguatan Profil pelajar Pancasila yang diimplementasikan di satuan pendidikan.  Sebagaimana visi Pendidikan Indonesia : “Mewujudkan Indonesia maju yang berdaulat, mandiri dan berkepribadian melalui terciptanya Pelajar Pancasila” Dengan Profil Pelajar Pancasila adalah ; “Pelajar Indonesia merupakan pelajar sepanjang hayat yang kompeten, berkarakter, dan berperilaku sesuai nilai-nilai Pancasila”


Dan untuk mewujudkan itu semua dalam Kurikulum 2022 Profil Pelajar Pancasila mulai diimplementasikan dari tahun ajaran 2022/2023, ada sembilan tema yang dikembangkan berdasarkan isu prioritas yang dinyatakan dalam Peta Jalan Pendidikan Nasional 2020- 2035, Sustainable Development Goals dan dokumen lain yang relevan. 

    Pemerintah Daerah dan Satuan pendidikan dapat mengembangkan sembilan tema Projek Pengembangan Penguatan Profil pancasila tersebut menjadi topik yang lebih spesifik, disesuaikan  dengan budaya serta kondisi daerah dan satuan pendidikan . 

    Satuan Pendidikan diberikan kewenangan untuk memilih dan  menentukan tema yang diambil untuk dikembangkan tiap tahunnya, baik untuk setiap kelas, angkatan, maupun fase. 

    Khusus untuk SMK wajib memilih minimal 3 tema per tahun. Sembilan Tema untuk dilaksanakan di sekolah SMK wajib memilih tema Kebekerjaan dan tema Budaya Kerja setiap tahun.

    Berikut penjelasan lengkapnya tentang projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila yang disadur dari buku panduan pengembangan projek penguatan Profil Pelajar Pancasila Kemdikbudristek 2021.

    Gaya Hidup Berkelanjutan

    Memahami dampak akibat dari aktivitas manusia, baik jangka pendek maupun panjang, terhadap kelangsungan kehidupan hidup manusia maupun lingkungan sekitarnya.
    • Peserta didik mengembangkan kemampuan berpikir sistem untuk memahami keterkaitan aktivitas manusia dengan dampak-dampak global yang menjadi akibatnya, termasuk perubahan iklim.
    • Peserta didik dapat dan membangun kesadaran untuk bersikap dan berperilaku ramah lingkungan serta mencari jalan keluar untuk masalah lingkungan 
    • Tema 1 sd. 7 merupakan Tema Pilihan.
    • Tema 8 Kebekerjaan dan tema 9 Budaya Kerja merupakan tema wajib di SMK mempromosikan gaya hidup serta perilaku yang lebih berkelanjutan dalam keseharian.
    • Peserta didik juga mempelajari potensi krisis keberlanjutan yang terjadi di lingkungan sekitarnya (bencana alam akibat perubahan iklim, krisis pangan, krisis air bersih dan lain sebagainya), serta mengembangkan kesiapan untuk menghadapi dan memitigasinya. 
    • Contoh muatan lokal:
      • Jakarta : situasi banjir
      • Jawa Barat : longsor dan Banjir
      • Kalimantan : hutan sebagai paru-paru dunia
      • Yogyakarta : letusan Gunung Berapi

    Kearifan Lokal

    Membangun rasa ingin tahu dan kemampuan inkuiri melalui eksplorasi tentang budaya dan kearifan lokal masyarakat sekitar atau daerah tersebut, serta perkembangannya.
    • Peserta didik mempelajari bagaimana dan mengapa masyarakat lokal/ daerah berkembang seperti yang ada, bagaimana perkembangan tersebut dipengaruhi oleh situasi/konteks yang lebih besar (nasional dan internasional), serta memahami apa yang berubah dari waktu ke waktu apa yang tetap sama.
    • Peserta didik juga mempelajari konsep dan nilai-nilai dibalik kesenian dan tradisi lokal, serta merefleksikan nilai-nilai apa yang dapat diambil dan diterapkan dalam kehidupan mereka.
    • Peserta didik juga belajar untuk mempromosikan salah satu hal yang menarik tentang budaya dan nilai-nilai luhur yang dipelajarinya. 
    • Contoh muatan lokal:
      • Jawa Barat : Sistem masyarakat di Kampung Naga

    Bhinneka Tunggal Ika

    Mengenal belajar membangun dialog penuh hormat tentang keberagaman kelompok agama dan kepercayaan yang dianut oleh masyarakat sekitar dan di Indonesia serta nilai- nilai ajaran yang dianutnya.
    • peserta didik mempelajari perspektif berbagai agama dan kepercayaan tentang fenomena global misalnya masalah lingkungan, kemiskinan, dsb.
    • peserta didik secara kritis dan reflektif menelaah berbagai stereotip negatif yang biasanya dilekatkan pada suatu kelompok agama, dan dampaknya terhadap terjadinya konflik dan kekerasan.
    • Melalui projek ini, peserta didik mengenal dan mempromosikan budaya perdamaian dan anti kekerasan. 
    • Contoh muatan lokal
      • Menangkap isu-isu atau masalah keberagaman di lingkungan sekitar dan mengeksplorasi pemecahannya.

    Bangunlah Jiwa dan Raganya 

    Membangun kesadaran dan keterampilan untuk memelihara kesehatan fisik dan mental, baik untuk dirinya maupun orang sekitarnya.
    • Peserta didik melakukan penelitian dan mendiskusikan masalah-masalah terkait kesejahteraan diri (wellbeing) mereka serta mengkaji fenomena perundungan (bullying) yang terjadi di sekitar mereka, baik dalam lingkungan fisik maupun dunia maya, serta berupaya mencari jalan keluarnya.
    • Peserta didik juga menelaah masalah-masalah yang berkaitan dengan kesehatan dan kesejahteraan fisik dan mental, termasuk isu narkoba, pornografi, dan kesehatan reproduksi. peserta didik merancang kegiatan dan komitmen untuk senantiasa menjaga kesejahteraan dirinya dan orang lain, serta berusaha untuk mengkampanyekan isu terkait. 
    • Contoh muatan lokal
      • Mencari solusi untuk masalah cyber bullying yang marak di kalangan remaja lokal.

    Suara Demokrasi

    Dalam “negara kecil” bernama sekolah, sistem demokrasi dan pemerintahan yang diterapkan di Indonesia dicoba untuk dipraktikkan, seperti proses pemilihan umum, perumusan kebijakan, dan sejenisnya.
    • Peserta didik merefleksikan makna demokrasi dan memahami implementasi demokrasi serta tantangannya dalam konteks yang berbeda, termasuk dalam organisasi sekolah dan/atau dalam dunia kerja.
    • Menggunakan kemampuan berpikir sistem, peserta didik menjelaskan keterkaitan antara peran individu terhadap kelangsungan demokrasi Pancasila. 
    • Contoh muatan lokal
      • Sistem musyawarah yang dilakukan masyarakat adat tertentu untuk memilih kepala desa.

    Berekayasa dan Berteknologi untuk Membangun NKRI

    Berkolaborasi dalam melatih daya pikir kritis, kreatif, inovatif, sekaligus kemampuan berempati untuk berekayasa membangun produk berteknologi yang memudahkan kegiatan dirinya dan juga sekitarnya.
    • Peserta didik mengasah berbagai keterampilan berpikir (berpikir sistem, berpikir komputasional, atau design thinking) dalammewujudkan produk berteknologi.
    • Peserta didik dapat mempelajari dan mempraktikkan proses rekayasa (engineering process) secara sederhana, mulai dari menentukan spesifikasi sampai dengan uji coba, untuk membangun model atau prototipe produk bidang rekayasa (engineering).
    • peserta didik juga dapat mengasah keterampilan coding untuk menciptakan karya digital, dan berkreasi di bidang robotika.  Harapannya, para peserta didik dapat membangun budaya smart society dengan menyelesaikan persoalan-persoalan di masyarakat sekitarnya melalui inovasi dan penerapan teknologi, mensinergikan aspek sosial dan aspek teknologi.
    • Contoh muatan lokal
      • Membuat desain inovatif sederhana yang menerapkan teknologi yang dapat menjawab permasalahan yang ada di sekitar sekolah.

    Kewirausahaan

    Mengidentifikasi potensi ekonomi dan peluang usaha di tingkat lokal dan masalah yang ada dalam pengembangan potensi dan pengembangan usaha tersebut, serta kaitannya dengan aspek lingkungan, sosial dan kesejahteraan masyarakat.
    • Peserta didik merancang strategi untuk meningkatkan potensi ekonomi lokal dan menangkap peluang usaha dalam kerangka pembangunan berkelanjutan.
    • Melalui kegiatan dalam projek ini seperti terlibat dalam kegiatan ekonomi rumah tangga, berkreasi untuk menghasilkan karya bernilai jual, dan kegiatan lainnya, yang kemudian diikuti dengan proses analisis dan refleksi hasil kegiatan mereka.
    • Melalui kegiatan ini, kreatifitas dan budaya kewirausahaan akan ditumbuhkembangkan. peserta didik juga membuka wawasan tentang peluang masa depan, peka terhadap kebutuhan masyarakat, menjadi problem solver yang terampil, serta siap untuk menjadi tenaga kerja profesional penuh integritas.
    • Contoh muatan lokal:
      • Membuat produk dengan konten lokal yang memiliki daya jual.

    Kebekerjaan (Tema wajib)

    Membangun pemahaman terhadap ketenagakerjaan, peluang kerja, serta kesiapan kerja untuk meningkatkan kapabilitas yang sesuai dengan keahliannya, mengacu pada kebutuhan dunia kerja terkini.
    • Peserta didik melakukan kajian dan mendiskusikan masalah-masalah terkait peluang kerja serta persyaratan kerja sesuai lingkup keahliannya.
    • Peserta didik menelaah masalah-masalah yang berkaitan dengan dunia kerja terkait dengan profesi kejuruannya, termasuk isu kesempatan kerja, profesi yang paling dibutuhkan di masa depan, dan isu terkini lainnya.
    • Peserta didik merancang kegiatan dan komitmen untuk senantiasa menjaga kompetensi diri agar selalu siap menjawab tantangan dunia kerja terkini.
    • Contoh muatan lokal:
      • Mencari solusi untuk masalah kesempatan kerja di masa pandemi.
      • Meningkatkan kompetensi dengan mengikuti kegiatan teaching factory.
      • Membekali diri dengan kecakapan abad 21 yang diperlukan untuk memasuki dunia kerja.

    Budaya Kerja (Tema wajib)

    Tema ini akan membangun kesadaran sikap dan perilaku untuk membiasakan diri sebagai budaya kerja positif sesuai dengan standar yang dibutuhkan di dunia kerja.
    • Peserta didik melakukan kajian dan mendiskusikan masalah-masalah terkait dengan etos kerja dan tata tertib yang berlaku di dunia kerja atau industri terkait.
    • Peserta didik menempa diri melalui berbagai kegiatan untuk menyiapkan fisik dan mental agar memiliki etos kerja dan budaya kerja yang sesuai dengan dunia kerja.
    • Peserta didik memiliki kesadaran sikap, perilaku, etika, dan nilai-nilai yang berlaku pada sebuah organisasi (transfer of value)
    • Contoh muatan lokal:
      • Mencari solusi untuk menjawab isu terkini tentang etos kerja, etika kerja, dan tata tertib dunia kerja yang berlaku.
      • Mengembangkan diri melalui kegiatan pengembangan sikap kerja, fisik, mental dan kerja sama tim
      • Membiasakan diri untuk menjaga lingkungan kerja agar selalu dalam kondisi ringkas, rapi, resik, rawat, dan rajin serta sesuai tuntutan Keselamatan dan Kesehatan Kerja serta Lingkungan Hidup.
    Demikian sembilan Tema projek Penguatan Profil Pelejar Pancasila,lebih lanjut tentang Profil Pelajar Pancasila dalam Visi Pendidikan Indonesia dan  silahkan telaah buku Panduan pengembangan Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila. Kemdikbudristek 2021.

    Atau silahkan dalamai pengembangan penguatan profil Pelajar Pancasila di modul Ajar Penguatan Profil Pelajar Pancasila
    Semoga Bermanfaat
    Panggil saja ADH
    Panggil saja ADH "Hebatnya seorang guru karena mendidik, dan rekreasi paling indah adalah mengajar" (KH Maimoen Zubair)

    2 komentar untuk "Sembilan Tema Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila "

    1. Semoga dengan paradigma belajar yang baru ini, muncul lebih banyak generasi penerus bangsa yang berjiwa pancasila, bukan berjiwa koruptor

      BalasHapus
      Balasan
      1. dan salah satu ujung tombaknya adalah para pendidik

        Hapus

    Jangan lupa tinggalkan komentar sebagai alat silaturahmi dan jika bermanfaat bisa saudara share, komentar yang memasukan link judi dan hal lainnya yang tidak sesuai norma, akan langsung saya hapus. Terimakasih, Sukses Selalu

    Artikel,Video dan atau Gambar di situs www.gurusumedang.com kadang berasal dari sumber media lainnya, HAK CIPTA sepenuhnya dipegang media tersebut.