Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Filosofi Insun Medal Insun Madangan

“Sumanget ka-Sumedangan, tara ngukut kanti risi, tara reuwasan ku beja, sikepna titih caringcing, jauh tina hiri dengki, nyekel tetekon nu luhung, gagah bedas tanpa lawan, handap asor hade budi, kasabaran nyata elmu katunggalan”

Sebagai warga sumedang, tidak asing lagi dengan kalimat “ Insun Medal Insun Madangan” kalau di terjemahkan artinya “aku lahir untuk memberi penerangan” itulah SUMEDANG. sehingga penting bagi warga Sumedang mengenal dan memiliki nilai filosofi Insun Medal Insun Madangan.

Pada logo Kabupaten Sumedang terpancar sinar matahari /panon poe sebagai deskripsi dari kalimat insun medal insun madangan yang diambil dari kata-kata yang diucapkan oleh  Prabu Tajimalela (950 M) seorang raja sekaligus seorang Resi  yang merupakan guru para Puragabaya (pembesar kerajaan Pajajaran) ,  peletak dasar keberadaan SUMEDANG dengan kalimatnya ;In(g)sun Medal in(g)sun Madangan" yang di akronimkan karena  dialek orang Sunda yang diwariskan dari mulut ke mulut antar generasi   SUN-MEDANG menjadi SUMEDANG.

Nilai filosofi warga Sumedang

“insun medal insun  madangan” Insun (insan/diri/seorang diri) medal (lahir) dan Madangan (cahaya penerang) bermakna setiap diri warga Sumedang keberadaan dirinya harus menjadi cahaya, menerangi dirinya juga lingkungannya,  memiliki tekad untuk senantiasa memberikan Sumbang pikiran dan karya nyata terbaik tanpa pamrih bagi kepentingan lingkungannya dimana dia berada , dan bagi kemajuan bangsa dan negara. 

Kemudian karakter lain dari nilai tersebut adalah Bhirawa Anoraga yaitu Berani tapi rendah hati, suatu sifat karakter yang harus  dibangun dan dimiliki oleh masyarakat  Sumedang yang memiliki mental baja sebagai pejuang pembangunan yang memiliki keberanian dalam menegakkan kebenaran serta mampu meraih prestasi tanpa harus mengalahkan, karakter kolaborasi, maju Bersama dan bekerjasama untuk meraih kemenangan. 

Bicara Sumedang tidak lepas juga dari sosok seorang pemimpin yang adil, bijaksana, saleh dengan pembawaan yang  tenang namun agung dan sangat disiplin, yaitu  Rd Sadeli atau yang terkenal dengan nama  Pangeran Aria Soeria Atmaja, sering juga disebut Pangeran Mekah karena tutup usia di kota Suci Mekah, ( 11 Januari 1851 – 1 Juni 1921) . Yang diabadikan dengan monumen Lingga di tengah-tengah alun-alun sebagai penghargaan atas sumbangsih dan jasa-jasanya sehingga menjadi logo kabupaten Sumedang.
Pangeran Mekah
Sumber gambar :http://dediekisoerialaga.blogspot.com/

Bicara Sumedang tidak lepas juga dari sosok seorang pemimpin yang adil, bijaksana, saleh dengan pembawaan yang  tenang namun agung dan sangat disiplin, yaitu  Rd Sadeli atau yang terkenal dengan nama  Pangeran Aria Soeria Atmaja, sering juga disebut Pangeran Mekah karena tutup usia di kota Suci Mekah, ( 11 Januari 1851 – 1 Juni 1921) . Yang diabadikan dengan monumen Lingga di tengah-tengah alun-alun sebagai penghargaan atas sumbangsih dan jasa-jasanya sehingga menjadi logo kabupaten Sumedang.

Semangat dan nilai filosofi Insun Medal Insun madangan tergambar pada doa Pangeran Aria Soeria  Atmaja  yang di panjatkan pada tahun 1920 yang bunyinya sebagai berikut :

“ aing neneda ka gusti nu maha kawasa, muga-muga ati maraneh dibukakeun kana panemu elmu , lamun maneh ngadenge papatah nu hade supaya tereh ngarti, sumawona kana papatah-papath nu geus sababaraha taun di papatahkeun supaya diimankeun wanti-wanti pisan.

Paneda aing ka gusti Alloh supaya maraneh pinaringan kabungahan jeung rejeki didunia ieu, tepi ka poe bungsuna (ajal), sarta muga dijauhkeun tina bala jeung panaringan umur Panjang, kitu deui masing runtut rukun jeung baraya maraneh, muga ulah aya saurang oge eureun mikaheman sakabehna nu maparin ganjaran ka maraneh.

Cekel papatah aing ieu : supaya ulah aya saurang oge tina antara maraneh nu boga ati bingung lamun matak manggih bahaya nu kasebut didieu, karana papatah aing ieu nya eta buktina nu dipaparinkeun ka urang saerea, sarta lamun aing nerangkeun ka maraneh buktina tea, nya eta saestu-estuna mah didatangkeun kunu maha kawasa.

Puguh maraneh dikawasakeun pikeun bisa narima isarat nu didatangkeun ku Gusti Alloh ka maraneh.

Maraneh bisa maksa ngeureunkeun kalakuan nu goreng, karan gusti Alloh nu kawasa nuduhkeun kana jalan nu mulus ka maraneh dipilampah didunia ieu.

Tangtu maraneh jadi conto pikeun diturutan ku sasama maraneh jeung tangtu sakabeh manusa sarukaeun kamaraneh.

Sarta beh dituna maraneh ngarasa bagja teupi ka anak incu.

Maraneh sarerea nu saendengna  pada ngaimankeun kana maksud aing tea, aing nyerenkeun etta papatah aing nu panunugtungan sakedah polah, karana aing ngarasa geus kolot moal sabaraha deui nya umur.

Kulantaran tulisan aing ieu, supaya mangke dimana urang geus papisah muga-muga maraneh jadi jalma pinter, bisa ngaji jeung nginget ngingetkeun carita ieu, dipikir beurang jeung peuting.

Jeng beh dituna muga -muga maraneh bisa nurutan karuhun maraneh muga-muga bisaeun mindahkeun naon kakurangan diri mareneh muga salawasna diraksa.

Lamun maraneh geus ngarasa kapapatenan dulur cara aing kapapatenan ku karuhun aing poma maraneh ulah rek poho ngahormat, nulunan jeung nurut nu wajib keur maraneh narandakeun jalan kabeneran sanajan ku jalan sejen.

Eta panghormat aing nu panungtungan ka maraneh, samemehna nyawa aing dipundut kunu kagungan.

Ku sabab eta nyawa aing diaherat moal era ku bangsa sasama aing, jeng aing geus ditakdirkeun ku Gusti Alloh dilantarankeun pitulungna kanjeng gubernur dijadikeun purah mamatahan jeung ngajak kamaraneh sarerea.

Sakitu pamenta aing ka maraneh sarerea supaya diturut."

(Pangeran Aria Soeria Atmadja)

Selanjutanya sifat dan perilaku warga Sumedang yang tergambar pada Pepeling Tajimalela  :
“Sumanget ka-Sumedangan, tara ngukut kanti risi, tara reuwasan ku beja, sikepna titih caringcing, jauh tina hiri dengki, nyekel tetekon nu luhung, gagah bedas tanpa lawan, handap asor hade budi, kasabaran nyata elmu katunggalan”

Dikenal dengan nama Dasa Marga Raharja, sepuluh perilaku atau sifat yang harus dimiliki oleh masyarakat Sumedang untuk dilaksanakan dalam praktek kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Sepuluh perilaku dimaksud adalah sebagai berikut :

1. TAQWA
  • Memelihara dan meningkatkan keimanan kepada Allah SWT;
  • Menjaga keshalehan ritual;
  • Mengembangkan keshalehan sosial;
  • Menjaga dan melaksanakan akhlakul karimah;
  • Melaksanakan zakat, infak dan shodaqoh.
2. SOMEAH
  • Selalu bersikap ramah;
  • Tulus dalam tekad, ucap dan segala perbuatan;
  • Tidak berlaku diskriminatif;
  • Rendah hati (handap asor);
  • Murah senyum.
3. SURTI
  • Merasa empati dan simpati;
  • Tidak suka menyakiti orang lain;
  • Bijak;
  • Memiliki “sense of crisis”;
  • Selalu berusaha mengasah mata hati (kepekaan).
4. JEMBAR
  • Berwawasan luas;
  • Demokratis;
  • Mudah memberi maaf dan tidak keras hati;
  • Menghargai kelebihan orang lain dan mendorong orang lain untuk berkembang;
  • Sabar dan tawakal.
5. BRUKBRAK
  • Bersikap transparan;
  • Jujur;
  • Tidak mempersulit yang mudah;
  • Menjungjung tinggi supremasi hukum;
  • Tidak memendam kebencian kepada orang lain;
6. GUYUB
  • Memegang teguh komitmen;
  • Suka bekerja sama dan bergotong royong;
  • Membangun sinergitas;
  • Memelihara persatuan;
  • Suka saling membantu.
7. MOTEKAR
  • Kreatif dan inovatif;
  • Dinamis;
  • Selalu memiliki gagasan segar;
  • Mampu memanfaatkan sumber daya yang ada secara maksimal;
  • Menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi.
8. TARAPTI, TALITI, ATI-ATI
  • Profesional;
  • Waspada, cermat dan teliti dalam mengerjakan sesuatu;
  • Menempatkan sesuatu sesuai dengan tempatnya;
  • Tenang dan tidak mudah terpengaruh oleh hasutan;
  • Matang pertimbangannya dalam mengambil suatu keputusan.
9. JUNUN-JUCUNG
  • Konsisten;
  • Berorientasi pada proses bukan semata-mata pada hasil;
  • Tidak cepat putus asa dan berani menghadapi tantangan;
  • Mengerjakan dan melakukan sesuatu sampai tuntas, tidak setengahsetengah (totalitas);
  • Hasil kerja kerasnya dapat bermanfaat bagi dirinya dan orang banyak.
10.PUNJUL-LUHUNG
  • Berani mengambil keputusan;
  • Memiliki daya kompetensi yang tinggi;
  • Berusaha melakukan dan memberikan yang terbaik;
  • Memiliki rasa malu yang tinggi untuk berbuat hal yang tidak baik;
  • Menjaga nilai-nilai luhur budayanya.
Nilai- nilai yang harus terus hidup dan dimiliki oleh Warga Kabupaten Sumedang, sehingga menjadi pendorong dan energi dalam pembangunan Kabupaten Sumedang di berbagai Bidang.

Sumber :
Panggil saja ADH
Panggil saja ADH "Hebatnya seorang guru karena mendidik, dan rekreasi paling indah adalah mengajar" (KH Maimoen Zubair)

Posting Komentar untuk "Filosofi Insun Medal Insun Madangan"

Artikel,Video dan atau Gambar di situs www.gurusumedang.com kadang berasal dari sumber media lainnya, HAK CIPTA sepenuhnya dipegang media tersebut.