Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Model Pembelajaran Hybrid Learning

 
Hybrid learning adalah model pembelajaran yang mengkombinasikan  pengajaran secara face-to-face (pembelajarn tatap muka)  dengan metode pengajaran berbasis komputer baik secara offline maupun online (PJJ) yaitu  pembelajaran bermediasi teknologi (technology mediated instruction) untuk  membentuk suatu pendekatan pembelajaran yang berintegrasi.

Tulisan yang sobat guru baca saat ini adalah artikel lanjutan dari Hybrid Learning dan Implementasinya  silahkan cek terlebih dahulu jika belum membacanya.

Selain itu  jauh sebelumnya saya pernah menulis artikel  tentang  Pendidikan abad 21 apa dan bagaimana (kemdikbud) Ditjen PSMA  pendidikan dasar dan menengah kemdikbud,  telah memetakan  kecakapan abad 21 yang harus dimiliki dan dikuasai peserta didik diantaranya :
  1. berprikir kritis dan pemecahan masalah (Critical thinking and problem solving skill)
  2. memiliki kecakapan berkomunikasi (communication skill)
  3. kreatifitas dan  inovasi (creatifity and innovation skill)
  4. kolaborasi (collaboration skill)
dan dilengkapi dengan kemampuan dalam :
  1. kontruksi pengetahuan
  2. self regulation
  3. penggunaan ICT untuk belajar (use of ict )
Sementara itu Popkova dkk (2018) menjelaskan bahwa revolusi industri 4.0 merupakan kecenderungan terkait dengan "digitalisasi" ekonomi dan masyarakat, termasuk pengembangan layanan pintar, data pintar, teknologi   cloud,   jaringan   digital,   ilmu digital, pendidikan digital, dan lingkungan digital untuk hidup. 
 
Hybrid learning  atau yang sebelumnya dikenal dengan Blended Learning adalah model pembelajaran yang mengkombinasikan  pengajaran secara face-to-face (pembelajarn tatap muka)  dengan metode pengajaran berbasis komputer baik secara offline maupun online (PJJ) yaitu  pembelajaran bermediasi teknologi (technology mediated instruction) untuk  membentuk suatu pendekatan pembelajaran yang berintegrasi.

Sedangkan menurut  situs Cristenseninstitute.org Hybrid learning tidak sama dengan instruksi kaya teknologi. Ini melampaui komputer satu-ke-satu dan gadget berteknologi tinggi. 
Pembelajaran campuran melibatkan pemanfaatan Internet untuk memberi setiap siswa pengalaman belajar yang lebih personal, termasuk peningkatan kontrol siswa terhadap waktu, tempat, jalur, dan/atau kecepatan belajar.
Yang dimaksud dengan Hybrid learning adalah program pendidikan formal di mana seorang siswa belajar:
  • setidaknya sebagian melalui pembelajaran online, dengan beberapa elemen kontrol siswa atas waktu, tempat, jalur, dan/atau kecepatan;
  • setidaknya sebagian di lokasi tertentu yang diawasi jauh dari rumah;
  • dan modalitas di sepanjang jalur belajar setiap siswa dalam suatu kursus atau mata pelajaran terhubung untuk memberikan pengalaman belajar yang terintegrasi.
Setelah memahami apa itu Hybrid learning, berikutnya bagaimana model pembelajaran hybrid learning.

Model Pembelajaran Hybrid Learning 

Srisakdi (2006)  dalam  buku  Pedoman Pengembangan  Bahan ajar  Berbasis Web terbitan Departemen Pendidikan Nasional, membagi model pembelajaran Hibrid learning menjadi 4 kelompok :

1. Model pembelajaran tatap muka on-line dan off-line  

yaitu pembelajaran dengan masa tatap muka dilaksanakan  dalam  2  hingga  3  minggu. Selama 4 bulan 1 minggu peserta didik akan belajar mandiri dengan pembelajaran berbasis web dan ujian semester. 

Dalam masa belajar mandiri (4 bulan1 minggu), peserta didik akan berkumpul dan bertemu beberapa kali dengan guru di web/online atau bertemu langsung sesuai jadwal yang telah  ditentukan.  Proses  tatap  muka ditujukan untuk memfasilitasi setiap permasalahan yang dihadapi peserta didik  selama proses belajarnya.

Berikutnya InsyaAlloh saya coba buat artikel tentang bagaimana settingan /station Rotation dalam pembelajaran hybrid learning dalam sebuah topik yang saya ajarkan dikelas.

Atau silahkan perkaya bacaan sobat guru dengan memahami  bagaimana setingan dalam membuat station rotasi antara offline dan online dalam hybrid learning DISINI.

2. Model pembelajaran  menggunakan modul elektronik . 

Proses pembelajaran dengan bahan ajar yang digunakan salah satunya berupa modul dalam kemasan elektronik. Dalam pembelajaran berbasis web/online modul elektronik ini dikenal dengan istilah bahan ajar mandiri atau bahan ajar yang dikemas untuk peserta didik sehingga mampu belajar secara mandiri. 

Kemdikbud sudah memfasilitasi hal ini dengan modul-modul PJJ dan modul lainnya.silahkan cek DISINI.

3. Model pembelajaran menggunakan teks, audio, video dan multimedia 

Proses pembelajaran berbasis web/internet dengan menggunakan atau memanfaatkan media teknologi (ICT),  diantaranya dalam pengemasan dan pemanfaatan teks, audio, video serta multimedia. 

Pemanfaatan teks, audio, video dan multimedia dilakukan pada masa belajar mandiri, dengan materi yang dikemas secara digital berupa teks, audio, video  dan  multimedia ini di simpan dengan media penyimpan tertentu, yang bisa diakses kapansaja, dimana saja secara online. 

Keterampilan multi tasking dari pendidik menjadi penentu keberhasilan proses ini ditambah daya dukung satuan pendidikan dalam sarana prasana ICT. 

4. Model pembelajaran berbasis web, 

Penggunaaan teknologi web diperlukan dalam pembelajaran untuk melakukan tatap muka, penyimpanan file, diskusi, pemantauan dll. dimana porsi waktu masa belajar mandiri lebih banyak dibandingkan   dengan   tatap   muka   baik offline maupun online.

Akun pembelajaran @belajar.id yang diberikan Kemdikbud kepada pendidik dan peserta didik dengan fasilitas google workspace for education  menjadi salah satu tool pemercepat transformasi pembelajaran hybrid learning dalam membawa digitalisasi sekolah di Indonesia.

Dengan berbasis internet/web dan akun belajar id  memberi keleluasan dan kemampuan yang maksimal sehingga siswa tidak hanya mengakses bahan ajar, melainkan dapat melakukan beberapa aktifitas seperti :
  • Melakukan interaksi, baik melalu email, chat ataupun forum diskusi. peserta didik dapat bertanya maupun mengajukan pendapat tentang suatu hal baik dengan guru ataupun dengan teman / kelompoknya;
  • Mengerjakan      tugas      (assignments). peserta didik akan diberikan beberapa tugas  baik  perorangan  maupun kelompok;
  • Menjawab  soal  latihan.  Di  setiap  topik akan disediakan beberapa soal latihan yang harus dijawab peserta didik .
  • Surfing the web. Untuk menggali dan mencari literature, jurnal ilmiah, images, video, etc.;
  • Berkomunikasi dengan siswa dari penjuru dunia juga para ahli diberbagai bidang ilmu pengetahuan dari  berbagai negara atau bergabung dalam komunitas-komuinitas ilmu pengetahuan.
Kondisi new normal ini tentunya harus terus dilakukan penyesuaian- penyesuaian dan pembiasan diri baik guru maupun peserta didik. masih akan banyak ditemukan permasalahan - permasalahan terutama sekolah-sekolah yang baru menggunakan Hybrid Learning.
 
Sobat guru demikianlah 4 Model Pembelajaran Hybrid Learning, sampai jumpa di artikel selanjutnya semoga bermanfaat.

Sumber rujukan :
  • Yusuf E, 2016 .Pembelajaran berbasis teknologi untuk generasi z .jurnal widyakala volume 3 maret 2016
  • Verawati dan Desprayoga,2019.Solusi Pembelajaran 4.0 : Hybrid Learning. Makalah 
  • Purwahida, Rahmah,2019.Teachers Understanding on Design Modul of Hybrid Learning. Jurnal ISLLAE Volume 1 Issue 2,July 2019
  • Setiawan,Risky dkk,2019. Efektifitas Blended Learning dalam inovasi pendidikan era industri 4.0 pada mata kuliah teori tes klasik. Jurnal inovasi teknologi pendidikan : volume 6 no 2, Oktober 2019
  • Blended Learning;https://www.christenseninstitute.org/blended-learning/. diakses 3 September 2021
Salam Sukses


Panggil saja ADH
Panggil saja ADH "Hebatnya seorang guru karena mendidik, dan rekreasi paling indah adalah mengajar" (KH Maimoen Zubair)

2 comments for "Model Pembelajaran Hybrid Learning "

  1. Terimakasih bu, pencerahan dalam masa transisi ini. Melalui Pembelajaran Tatap Muka Terbatas ini, Blended learning sangat cocok di implementasikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. happy sharing, betul sekali pak salah satu model pembelajaran yang meningkatkan personalisasi siswa /student center

      Delete

Jangan lupa tinggalkan komentar sebagai alat silaturahmi dan jika bermanfaat bisa saudara share,Sukses selalu

Video dan atau Gambar di situs www.gurusumedang.com kadang berasal dari sumber media lainnya, HAK CIPTA sepenuhnya dipegang media tersebut.
Masukan Email Anda, agar tidak tertinggal & menerima artikel perkembangan Pendidikan terbaru :